Laporan dari Misi Solidaritas Asia Ban Asbestos ke Brazil April, 2019

Laporan dari Misi Solidaritas Asia Ban Asbestos ke Brazil April, 2019

oleh Laurie Kazan-Allen

 

Brasil sekarang berada pada saat yang kritis dalam kampanye untuk pelarangan asbes. Sebagai buntut dari keputusan Mahkamah Agung November 2017 yang menyatakan eksploitasi bahan tambang asbes secara komersial tidak konstitusional, kepentingan pribadi terhadap asbes telah mengeksploitasi berbagai langkah, termasuk tekanan politik, tindakan hukum dan kampanye media, untuk menggagalkan upaya penutupan industri. Eternit – perusahaan yang memiliki sisa tambang asbes di Brasil – mengumumkan niatnya pada Januari 2019 lalu untuk meningkatkan ekspor asbes ke negara-negara industri di Asia.

Pada minggu ini, sebuah delegasi tiba di Brasil untuk menantang kemunafikan ekspor suatu zat ke Asia yang dianggap terlalu berbahaya untuk digunakan di Brasil. Misi Asian Ban Asbestos ke Brasil 2019 terdiri dari 5 delegasi – yaitu dari Jepang, India dan Indonesia. Untuk menemani kedatangan mereka, dokumen untuk pers yang berisi perincian latar belakang dan informasi pendukungnya, telah disiapkan (veja também, versão em Portugues).

Saya berada di Brasil sebagai pengamat Misi dan akan mempersiapkan pembaruan rutin untuk merinci kegiatan dan interaksi para delegasi.

23 April. Delegasi tiba di Brasilia dari Sao Paulo pada siang hari dan berkesempatan untuk bertemu dengan para ahli dari firma hukum Mauro Menezes & Associates yang telah mengembangkan advokasi seperti tuntutan hukum atas kecacatan yang di alami para korban , tindakan kolektif, dan tantangan hukum terhadap pemerintah Federal atas Kebijakan “penggunaan asbes yang aman”.

Ada pertukaran yang berharga selama para anggota Misi mempresentasikan informasi statistik dan menghubungkan dampak mematikan dari penggunaan asbes di negara mereka masing-masing. Tim hukum menjelaskan situasi saat ini termasuk berita bahwa perusahaan pertambangan baru saja mengumumkan bahwa, tanpa tindakan cepat oleh Mahkamah Agung untuk kemungkinan penambangan asbes dapat berlanjut, Eternit akan menutup tambang asbes dengan kehilangan lebih dari 300 pekerjaan.

Setelah pertemuan ini, para anggota Misi diundang ke Pengadilan Tinggi Perburuhan Federal untuk bertemu dengan Hakim Lelio Bentes Correa, yang mengawasi perilaku etis dan hukum semua pengadilan perburuhan di negara ini. Hakim Correa, yang merupakan anggota Komite Pakar ILO, mendengarkan dengan penuh minat setiap laporan dari Jepang, India, dan Indonesia secara terbuka dalam komentarnya, dengan alasan bahwa orang-orang di Asia memiliki hak hidup yang sama dengan masyarakat Brasil: “tidak ada batas mengenai hak asasi manusia atau martabat pekerja di seluruh dunia. ”Di akhir pertemuan selama 90 menit itu, dia menjanjikan dukungannya terhadap tujuan dari Misi ini. Dengan berterima kasih kepada Hakim Correa, Ketua Misi Sugio Furuya menghadiahkan kepadanya sebuah spanduk Misi.

 

Anggota misi dan tuan rumah Misi, Fernanda Giannasi (kiri) dan Eliezer João de Souza (kanan), dengan Justice Correa (kedua dari kanan).

 

24 April 08:30. Semua Anggota misi pergi menuju Kedutaan Besar Rusia di Brasilia untuk mengirimkan salinan surat terbuka kepada para pihak di COP 9 – Konvensi Rotterdam (смотри также, Русская версия) kepada Duta Besar Rusia. Tak perlu dikatakan, kepala Misi, Sugio Furuya dan tuan rumah Misi dari ABREA tidak bisa melewati gerbang. Meskipun demikian, mereka menyerahkan surat itu dan melakukan demonstrasi dadakan di luar kedutaan.

 

Anggota misi dan ABREA menjadi tuan rumah Eliezer João de Souza dan Fernanda Giannasi (di tengah) di luar Kedutaan Besar Rusia di Brasilia 24 April 2019 setelah mengirim surat untuk Duta Besar Rusia.

24 April 10:00. Setelah meninggalkan kedutaan Rusia, Delegasi mengunjungi kantor Mauro Menezes & Associates untuk menyiapkan wawancara yang akan difilmkan untuk didistribusikan melalui berbagai platform media sosial. Ketika pekerjaan ini sedang berjalan, kami mengetahui bahwa pada tanggal 25 April, seorang kru TV berencana untuk pergi ke Minaçu, kota tempat tambang asbes yang tersisa berada di Brasil, dan bahwa anak-anak sekolah telah diberi hari libur sehingga mereka dapat hadir di tambang untuk mendukung panggilan oleh Walikota Minaçu agar penambangan asbes berlanjut selama 150 tahun lagi.

12:00 Delegasi pergi ke Three Powers Square di jantung Brasilia untuk menunjukkan. Spanduk dan poster dipamerkan di tiga lokasi dengan latar belakang yang menunjukkan beberapa bangunan yang mewakili kekuatan eksekutif, legislatif dan yudikatif di Brasil.

 

Para anggota misi berdemonstrasi di Three Powers Square di depan tugu peringatan untuk para pekerja yang membangun Brasilia.

 

14:30 Deputi Federal Vicentinho dari PT (Partai Buruh) menerima Delegasi di kantornya di Kamar Deputi. Sebagai mantan Presiden CUT, serikat buruh terbesar di Brasil, ia sangat menyadari bahaya asbes dan telah lama menjadi pendukung ABREA . Dia sangat tertarik pada laporan dari aktivis serikat buruh Rajkamal Tewary dari Kolkata, India.

Setelah selesai pertemuan, Vicentinho berjalan dengan anggota Delegasi melalui subway yang menghubungkan Annex IV dengan gedung Senat. Delegasi disambut di ruang penerimaan Presiden Kamar Deputi Federal; anggotanya diperkenalkan oleh Deputi Federal Vicentinho kepada Helio Vitor Ramos Filho, seorang duta besar yang merupakan salah satu penasihat Presiden Kamar Deputi. Sugio Furuya menjelaskan tujuan Misi dan salinan dokumen pengarahan diberikan kepadanya yang dia setujui untuk disampaikan kepada Presiden.

16:00 Hakim Agung Justice Rosa Weber, pelapor pada litigasi asbes, bertemu dengan Delegasi di “Ruang Putih” pengadilan – sebuah ruang depan tempat di mana Hakim Agung Justice untuk rehat kopi.

Pada kesempatan itu, dia menjelaskan mengenai tekanan besar yang dibawa ke pengadilan oleh para pemangku kepentingan atas pertambangan untuk memungkinkan produksi berlanjut selama sepuluh tahun lagi. Selain komentar oleh anggota Delegasi, Hakim Weber mendengar dari Fernanda Giannasi dari ABREA yang menggambarkan ekspor asbes Brasil ke Asia sebagai “rasisme lingkungan.”

Anggota misi bersama Justice Rosa Weber.

 

17:00 Para anggota misi meninggalkan Mahkamah Agung, untuk melanjutkan perjalanan ke markas Kementerian Publik Federal di mana mereka bertemu dengan dua jaksa federal yang berspesialisasi dalam kasus-kasus lingkungan. Jaksa penuntut, seorang pegawai negeri sipil yang bekerja di cabang independen pemerintah, mewakili kepentingan warga negara Brasil dan bekerja sama dengan Hakim Agung dalam peran penasehat. Buktinya, kami diberitahu, saat ini sedang diakumulasikan, terkait dengan litigasi guna mencari perpanjangan untuk produksi asbes yang berorientasi ekspor.

18:30 Delegasi kembali ke Mahkamah Agung untuk melakukan pertemuan dengan Jose Antonio Deas Toffoli, Presiden Mahkamah Agung. Diskusi dimulai oleh Joel Souza Pinto Sampaio, Kepala Penasihat Urusan Internasional, dilanjutkan dengan kata pengantar dari Sugio Furuya dan pernyataan singkat dari setiap anggota Delegasi. Presiden Deas Toffoli tiba dan dibawa dengan cepat oleh Mr. Sampaio. Presiden Mahkamah Agung menjelaskan bagaimana Pengadilan bekerja dan bagaimana setiap Hakim membuat keputusan sendiri tanpa berkonsultasi dengan yang lain. Kasus asbes sedang ditinjau tetapi belum ada kepastian mengenai tanggal yang ditentukan, kapan keputusan akan dibuat. Presiden Mahkamah Agung menyatakan kedatangan para Delegasi pada saat yang tepat dan masukannya akan berharga untuk proses tersebut.

 

Delegasi dengan Presiden Mahkamah Agung Jose Antonio Deas Toffoli.

 

Diskusi berlanjut tentang kurangnya langkah-langkah kesehatan dan keselamatan kerja di seluruh tempat kerja di India dan Indonesia dan Presiden menyaksikan klip pendek yang difilmkan di sebuah pabrik semen asbes di Kolkata, India pada Juni 2018 yang memperlihatkan para pekerja memproses dan menangani asbes dalam kondisi yang sangat berbahaya. Karung asbes yang ditampilkan dalam film ini berasal dari SAMA, satu-satunya produsen asbes Brasil; label peringatan yang tertulis pada kemasan bahan asbes tersebut adalah dalam bahasa Portugis dan Inggris dan bukan dalam bahasa Hindi atau bahasa lokal lainnya.

25 April, 09:30. Delegasi kembali ke kantor pusat Kementerian Publik Federal untuk pertemuan pagi hari dengan Eliana Peres Torelly de Carvalho, Jaksa Wilayah Federal yang telah menangani masalah asbes sejak tahun 2002. Dia menjelaskan bahwa para jaksa penuntut sedang mengumpulkan data tentang asbes untuk disampaikan kepada Raquel Dodge, Ibu Jaksa Penuntut Umum Republik  yang pada minggu depan akan mengajukan sarannya kepada Hakim Rosa Weber. Dia menegaskan bahwa kepentingan asbes pribadi selama ini telah gigih dalam melakukan melobi untuk perpanjangan waktu yang tidak terbatas atas kemungkinan penambangan asbes berlanjut. Setelah mendengarkan pengajuan oleh anggota Delegasi, termasuk permintaan mereka untuk larangan total ekspor asbes Brasil, dia setuju: “Apa yang tidak baik untuk Brasil tidak baik untuk seluruh dunia.”

 

Anggota delegasi dengan Jaksa Wilayah Federal Eliana Peres de Carvalho

 

13:00 Anggota delegasi kembali ke Sao Paolo di mana dilaksanakan kegiatan menjelang Hari International Workers Memorial Day (Hari Berkabung Buruh Sedunia),dimana kegiatan baru akan dimulai pada 26 April

Mengomentari kegiatan Misi di Brasilia, Sugio Furuya mengatakan:

“Anggota delegasi berterima kasih atas perhatian yang mereka terima dari Hakim Agung, politisi, jaksa federal, pegawai negeri, ahli hukum, dan orang-orang lain yang mereka temui selama kunjungan singkat mereka di Brasilia. Sangat jelas bahwa pemangku kepentingan asbes memberikan tekanan pada Mahkamah Agung dan menggunakan segala cara yang tersedia untuk melakukannya. Kami berharap bahwa pesan yang disampaikan oleh Misi Asia Ban Asbestos ke Brasil 2019 akan memperkuat kewajiban Pengadilan tidak hanya untuk melindungi warga Brazil, tetapi juga untuk mempertimbangkan nasib orang India dan Indonesia, ketika mereka memutuskan apakah akan membiarkan ekspor asbes berlanjut atau tidak.

 

26 April 09:00. Delegasi diundang ke resepsi sarapan oleh Walikota Osasco Rogerio Lins, yang diwakili oleh Sekretaris Pembangunan, Pekerjaan dan Inklusi Elsa Oliveira. Selama pertemuan, anggota Delegasi menjelaskan alasan Misi ke Brasil dan memamerkan beberapa spanduk dan materi Misi.

 

Komite penyambutan kota menemani Sekretaris Elsa Oliveira.

10:30 Sekretaris Elsa Oliveira mengundang kelompok itu untuk mengunjungi situs di Osasco di mana peringatan untuk para korban asbes akan didirikan. Lokasi yang diusulkan dari monumen itu sangat signifikan karena letaknya di seberang jalan dari tempat markas besar kelompok asbes Eternit dulu. Wilayah kota ini telah didominasi oleh kantor-kantor perusahaan dan pabrik semen asbes, yang terbesar di Amerika Latin. Sekretaris Elsa mengumumkan bahwa Dewan Kota Osasco baru saja menyetujui dana untuk peringatan dan bahwa pembangunan akan segera dimulai.

 

Sekretaris Elsa Oliveira mengumumkan alokasi dana yang disetujui oleh Dewan untuk peringatan tersebut.

Demonstrasi di situs peringatan baru untuk korban asbes.

11:00 Anggota delegasi bergabung dengan ABREA di proyek penjangkauan di daerah pusat kota Osasco yang sibuk. Ketika pembeli berjalan di dekat gerai ABREA yang penuh warna, Presiden ABREA Eliezer João de Souza dan yang lainnya berbicara tentang warisan asbes yang mematikan di kota itu dan membagikan materi yang menasihati warga tentang cara melindungi diri dan keluarga mereka. Anggota delegasi diundang untuk berbicara kepada publik dan memperlihatkan spanduk mereka; banyak foto diambil!

 

Anggota delegasi pada demonstrasi publik di pusat kota Osasco dengan anggota ABREA.

 

Raghunath Manavar menyapa warga Osasco.

 

16:00 Sebuah acara di Kamar Deputi Negara Bagian Sao Paulo memberikan kesempatan bagi anggota Delegasi untuk memberi tahu para politisi, anggota ABREA, pelajar dan lainnya tentang kenyataan penggunaan asbes di India, Indonesia dan di seluruh Asia. Anggota delegasi mendesak Brasil untuk mendukung larangan ekspor asbes.

 

Sugio Furuya membuat presentasinya.

 

Siti Kristina menyapa pertemuan itu.

Firman Budiawan berbicara pada pertemuan tersebut.

Foto grup dari Delegasi dan teman-teman ABREA.

 

Mengomentari reaksi terhadap partisipasi Delegasi dalam pertemuan tersebut, pendukung ABREA lama Elena Giannasi mengatakan:

“Sudah jelas bahwa anggota ABREA menanggapi dengan minat terhadap presentasi Delegasi. Anggota ABREA tahu betul harga yang dibayarkan oleh pekerja untuk keuntungan industri asbes.”

Presiden ABREA Eliezer João de Souza menjanjikan dukungan asosiasi untuk kampanye menghentikan ekspor asbes ke Asia.

Selama pertemuan itu sebuah buku diluncurkan berjudul “Eternidade,” yang merinci perjuangan para korban asbes Brasil untuk mencapai keadilan bagi para korban, mempromosikan penelitian medis dan kampanye untuk pelarangan asbes secara nasional. Bab individual difokuskan pada mobilisasi akar rumput di Osasco dan Sao Caetano do Sul (negara bagian Sao Paulo), Rio de Janeiro, Curitiba dan Londrina (Parana), Goias, Recife (Pernambuco), Pedro Leopoldo (Minas Gerais), Simoes Filho e Bom Jesus da Serra (Bahia). Kehadiran pada pertemuan anggota ABREA dari banyak kota-kota ini menekankan pentingnya buku ini bagi mereka seperti halnya antrian panjang untuk tanda tangan oleh penulis buku Marina Moura.

Meskipun anggota Delegasi kelelahan setelah hari yang panjang, mereka sangat berterima kasih atas kesempatan untuk menyampaikan pesan mereka kepada begitu banyak warga Brasil dan menantikan pertemuan terakhir pada 27 dan 28 April.

27 April 09:00. Delegasi menghadiri pertemuan 4 jam yang diadakan di markas Serikat Pekerja Logam di Osasco. Acara untuk memperingati Hari Peringatan Pekerja Internasional didukung oleh delapan serikat pekerja dan membahas berbagai masalah yang mempengaruhi kesehatan dan keselamatan pekerja. Kesaksian dari tiap individu oleh para pekerja yang terluka menyoroti bahaya sehari-hari yang dihadapi oleh pekerja Brasil.

 

(Foto: Inacio Teixeira dari Asosiasi Korban paparan Asbes dan Keluarga mereka [Associação das Vítimas Contaminadas pelo Amianto e Famílias Expostas – AVICAFE])

Anggota delegasi diundang untuk mengambil bagian dalam sesi asbes pertemuan dengan rekan-rekan mereka dari ABREA. Kepala misi Sugio Furuya menjelaskan alasan kunjungan Delegasi ke Brasil dan meminta dukungan anggota serikat dalam perjuangan untuk menghentikan ekspor asbes dari Brasil.

 

(Foto: Inacio Teixeira dari Asosiasi Korban paparan Asbes dan Keluarga mereka [Associação das Vítimas Contaminadas pelo Amianto e Famílias Expostas – AVICAFE])

28 April, 09:00. Delegasi pergi ke alun-alun Aquilino Alves dos Santos di Osasco untuk layanan ekumenis tahunan untuk mengenang rekan-rekan ABREA yang telah meninggal karena penyakit terkait asbes. Alun-alun ini terletak di lingkungan Bela Vista di Osasco yang dulunya merupakan rumah bagi banyak pekerja perusahaan Eternit. Aquilino Alves dos Santos adalah seorang karyawan Eternit yang meninggal karena mesotelioma peritoneum pada tahun 1995. Dia adalah anggota ABREA pertama yang meninggal setelah kelompok itu terbentuk. Saat ini, ruang publik di alun-alun ini dihiasi dengan gambar-gambar anggota ABREA yang juga telah meninggal dan dengan spanduk yang disediakan oleh anggota Misi serta poster berwarna-warni.

Ketika sebuah truk semangka dikemudikan oleh penjual yang menjajakan dagangannya, Presiden ABREA Eliezer João de Souza meminta semua orang untuk memperkenalkan diri. Ada pekerja yang terpapar asbes, beberapa sakit, beberapa tidak, janda, anak-anak yang berduka, dan pendukung ABREA, termasuk mantan politisi dan anggota serikat pekerja yang telah terlibat dalam perjuangan asbes selama bertahun-tahun. Orang-orang yang mewakili berbagai agama menawarkan doa bagi yang terluka dan untuk keluarga mereka.

Sugio Furuya berterima kasih kepada ABREA atas sambutan hangat yang telah diberikan kepada Delegasi dan berjanji untuk terus memperjuangkan keadilan bagi para korban asbes di Asia dan di seluruh dunia.

Semua mengatakan, Sugio Furuya, Raghunath Manavar, Rajkamal Tweary, Firman Budiawan dan Siti Kristina (Delegasi) melakukan perjalanan ~ 79.000 mil untuk membawa pesan mereka ke Brasil: Hentikan pengiriman asbes ke Asia. Sementara fokus dari diskusi di Brasilia adalah tentang politik, prosedur dan proses, di Sao Paulo dan Osasco penekanannya adalah pada pribadi: harga yang dibayarkan oleh manusia untuk paparan asbes. Layanan ekumenis ABREA pada tanggal 28 April 2019 adalah akhir yang sempurna untuk Misi; gambar-gambar yang ditampilkan di sekitar alun-alun dinamai setelah korban ABREA pertama meningggal dunia, memfokuskan kembali perhatian pada individu yang telah hilang. Menghormati dan akan selalu mengenang kawan-kawan mereka di Asia dan di seluruh dunia yang telah menderita di tangan industri asbes.

 

Mengomentari Misi secara keseluruhan, Sugio Furuya berkata:

Minggu yang panjang telah dilalui, tetapi interaksi yang kami lakukan dengan spektrum luas para pemangku kepentingan Brasil sangat produktif. Saya sangat percaya bahwa Mahkamah Agung pada waktunya akan mengkonfirmasikan bahwa keputusannya yang melarang eksploitasi komersial asbes mencakup larangan penambangan asbes untuk ekspor. Waktu kita dengan kolega ABREA dan solidaritas yang ada di antara kita, akan terus memotivasi kita untuk tahun-tahun mendatang. ”

29 April 2019

 

Sumber : http://ibasecretariat.org/lka-status-report-from-asian-ban-asbestos-mission-to-brazil-apr-24-2019.php

Spread the word. Share this post!

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *