Fakta Tentang Asbes Krisotil – Tragedi Kesehatan Manusia & Bencana Ekonomi

FAKTA TENTANG ASBES KRISOTIL 

TRAGEDI KESEHATAN MANUSIA & BENCANA EKONOMI

Sumber Daya Informasi untuk Dialog Kebijakan

 

Apa itu asbes krisotil dan produk apa yang digunakan?

Asbestos adalah serat mineral silikat alami. Asbes krisotil, atau asbes putih, merupakan salah satu dari 6 jenis asbes. Asbes krisotil adalah satu-satunya bentuk asbes yang masih ditambang dan diperdagangkan secara komersial. Ini merupakan 95% dari semua asbes yang dipasarkan selama seabad terakhir.1 Asbes krisotil telah digunakan di masa lalu untuk berbagai macam produk termasuk dalam industri konstruksi, otomotif dan industri tekstil. Penggunaan ini berlanjut di beberapa negara saat ini. Untuk negara-negara yang belum melarang asbes dan produk yang mengandung asbes, produk yang paling umum mengandung asbes meliputi:·

  • Bahan Konstruksi – Bahan Atap Semen Asbes (bergelombang dan lembaran datar) – Pelapis dan lantai – Pipa Semen Asbes
  • Bahan gesekan – Bantalan rem mobil dan pelapis kopling – Isolasi untuk saluran, pipa, tangki – Gasket
  • Bahan perekat dan sealant – Selang pemadam, sarung tangan tahan panas, penutup kabel listrik, dll.

 

Mengapa asbes krisotil menjadi masalah bagi kesehatan manusia dan siapa yang paling berisiko?

Ini menjadi masalah karena paparan asbes krisotil menyebabkan berbagai jenis kanker dan penyakit lain pada manusia. Paparan terjadi terutama melalui pernapasan serat mikroskopis ke dalam paru-paru.

Asbes krisotil adalah penyebab utama penyakit terkait asbes (ISPA) di dunia saat ini. Paparan asbes menyumbang hampir setengah dari total beban semua karsinogen yang disebabkan pekerjaan.2 Asbes krisotil memiliki sifat karsinogenik yang sama tidak peduli dari negara mana asalnya.Selama beberapa dekade, bukti ilmiah telah jelas bahwa paparan serat asbes di rumah atau di tempat kerja atau lingkungan luar ruangan dapat menyebabkan asbestosis, kanker paru-paru, mesothelioma dan kanker laring dan ovarium.3 WHO menjelaskan bahwa tidak ada tingkat eksposur yang aman.
‘Tidak ada bukti ambang batas untuk efek karsinogenik dari asbes krisotil dan amfibol dan bahwa peningkatan risiko kanker telah diamati pada populasi yang terpapar pada tingkat yang sangat rendah, cara paling efisien untuk menghilangkan penyakit terkait asbes adalah dengan berhenti menggunakan semua jenis asbes’.4

Bukti internasional tentang hubungan langsung antara paparan asbes krisotil dan berbagai jenis kanker sangat banyak dan didokumentasikan dengan baik oleh Badan Internasional untuk Penelitian Kanker.5

 Ada cukup bukti pada manusia untuk karsinogenisitas dari semua bentuk asbes (chrysotile, crocidolite, amosite,tremolite, actinolite dan anthophylite) ‘.  – Monograf IARC tentang Asbestos6

Mereka yang paling berisiko dari paparan asbes yang mematikan adalah pekerja yang terlibat dalam proses penambangan asbes dan pemrosesan asbes, dan mereka yang terpapar produk asbes di sektor konstruksi, pembongkaran atau pembuangan asbes. Namun, paparan racun juga dapat terjadi sebagai akibat dari lingkungan atau rumah tangga terpapar asbes; Orang yang berisiko melalui rute ini termasuk mereka yang tinggal di dekat pertambangan asbes atau lokasi manufaktur, orang yang anggota keluarganya bekerja di industri asbes7 atau konsumen yang membeli produk yang mengandung asbes, jika produk tersebut rusak atau lapuk.

Sebagian besar mesotelioma disebabkan oleh paparan asbes. Sekitar 80% dari mesotheliomapasien pernah terpajan asbes karena pekerjaannya, dan oleh karena itu riwayat pekerjaan dan lingkungan harus diambil. 8

sementara paparan serat asbes adalah penyebab langsung kanker paru-paru, perokok yang terpapar serat asbes juga lebih mungkin terkena kanker paru-paru; semakin berat beban merokok dan paparan asbes, semakin besar risiko kesehatan.9 Efek sinergis dari merokok dan konsumsi asbes akan mengakibatkan peningkatan tingkat kanker dalam beberapa dekade mendatang di negara-negara Asia, banyak di antaranya memiliki insiden merokok tinggi dan tinggi. tingkat konsumsi asbes.

Serat asbes mikroskopis berbahaya jika terlepas ke udara ketika genteng yang mengandung asbes atau produk lain yang mengandung asbes rusak, direnovasi, dihancurkan atau dirusak, seperti dalam bencana alam atau akibat ulah manusia.10 Untuk alasan ini, Grup Bank Dunia, organisasi kemanusiaan dan Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi telah merekomendasikan bahwa bahan yang mengandung asbes termasuk produk bangunan semen asbes tidak boleh digunakan dalam bantuan bencana.11Kanker dan penyakit lain yang terkait dengan asbes dapat membutuhkan waktu beberapa dekade untuk berkembang setelah terpapar serat. Untuk negara-negara di Asia yang baru dalam beberapa dekade terakhir mengkonsumsi asbes, hal ini akan mengakibatkan epidemi kanker di masa depan, kecuali jika tindakan diambil untuk menghentikan penggunaan sesegera mungkin.

 

Pengawasan medis terhadap pekerja di industri asbes, di banyak negara, hanya dilakukan sementara mereka sedang bekerja. Meskipun kadang-kadang mungkin untuk mendiagnosis keberadaan ISPA seperti asbestosis, mesothelioma, atau kanker paru-paru pada karyawan yang bekerja, penyakit ini pada lebih banyak pekerja hanya menjadi nyata setelah pensiun atau setelah mereka meninggalkan pekerjaan di sektor berisiko.

Untuk mencegah terulangnya epidemi penyakit terkait asbes di kalangan pekerja dan masyarakat di negara berkembang, menghentikan penggunaan asbes baru sangat penting’– Helsinki Declaration, 201412

 

Seberapa besar dampak asbes terhadap kesehatan secara global?
Perkiraan dari WHO pada tahun 2004 menyebutkan kematian tahunan akibat penyakit terkait asbes di 107.000.13 Beban kematian global yang disebabkan asbes telah diperkirakan oleh studi The Global Burden of Disease pada tahun 2017 pada lebih dari 222.000 orang setiap tahun pada tahun 2016.14 Eropa dan AS saat ini menanggung sebagian besar beban penyakit terkait asbes global sebagai akibat dari konsumsi asbes yang berat selama beberapa dekade sebelumnya 15

Namun perkiraan untuk Asia juga sudah mengkhawatirkan, dan akan meningkat sejalan dengan konsumsi yang lebih baru. Misalnya, estimasi kematian ISPA di Vietnam tahun 2016 adalah 2.000 orang, Thailand 1.556, Indonesia 984, Australia 4.048, dan China 20.940,16

Pengalaman Global: Bukti nyata bahwa Konsumsi Asbestos Nasional terkait langsung dengan Kematian akibat Mesothelioma.

Source: Lancet 2007

 

Grafik di atas menunjukkan hubungan yang kuat antara konsumsi asbes suatu negara pada tahun 1960an dan kejadian penyakit asbes 30 tahun kemudian.17 Efek berbahaya dari paparan asbes di tempat kerja pertama kali dicatat oleh inspektur pabrik di Eropa lebih dari seabad yang lalu, dan medis pertama penelitian tentang bahaya debu asbes muncul di British Medical Journal pada tahun 1924.18Sebagian besar negara di dunia telah secara resmi melarang penggunaan semua jenis asbes, termasuk asbes krisotil, atau tidak lagi menggunakannya karena warisannya yang mematikan bagi pekerja dan masyarakat.

‘Sebagai warisan dari penggunaan asbes di masa lalu, jumlah kasus penyakit terkait asbes terus meningkat setiap tahun di Kanada dan di banyak negara industri lainnya. Akibatnya, negara-negara yang menggunakan asbes di masa lalu, seperti Kanada, Amerika Serikat (AS), Australia, dan di seluruh Eropa, telah menerapkan larangan hukum, atau hampir sama sekali berhenti menggunakan asbes ‘

– Joint Policy Committee of the Societies of Epidemiology, 201219

 

Negara mana yang masih memproduksi, menggunakan, dan memperdagangkannya ?

Penggunaan asbes krisotil secara global telah berkurang lebih dari setengahnya sejak puncaknya sebesar 4,8 juta ton pada tahun 1980-an menjadi sekitar 1,5 hingga 2 juta metrik ton per tahun baru-baru ini karena lebih dari 60 negara mengadopsi larangan asbes nasional.20 Kurang dari 15% dari 195 negara yang tergabung dalam PBB menggunakan lebih dari 1.000 ton asbes krisotil pada tahun 2015. Pada tahun itu, hanya tujuh negara di dunia yang menggunakan lebih dari 50.000 ton (yaitu Cina, Rusia, India, Brasil, Indonesia, Vietnam dan Uzbekistan). 21Asbes ditambang dalam skala besar hanya di 3 negara yang tersisa pada tahun 2018 dengan tambang di Rusia, Cina dan Kazakhstan. Rusia dan Kazakhstan sekarang memasok sebagian besar asbes untuk ekspor.

12 Negara terbesar yang mengkonsumsi Asbes

Asia sekarang menjadi wilayah utama terakhir yang mengonsumsi asbes krisotil, terhitung lebih dari 75% dari konsumsi tahunan dunia. Kanada dan Brasil telah menjadi eksportir utama sampai mereka berhenti mengekspor atau mengumumkan larangan asbes krisotil masing-masing pada tahun 2016 dan 2017. Pada 2017, hanya empat negara yang memproduksi asbes dengan total output turun menjadi 1,3 juta ton menurut Survei Geologi Amerika Serikat. Ini juga merupakan tahun terakhir Brasil akan tampil sebagai produser menyusul larangan mereka pada November 2017.

 

Negara mana saja yang melarang asbes ?

Denmark adalah negara pertama yang melarang asbes pada tahun 1972. Pada akhir 2018 setidaknya 63 negara – termasuk Australia, Jepang, Korea Selatan, Afrika Selatan, Brasil, dan seluruh Uni Eropa – telah melarang penggunaan segala bentuk asbes. 24 Undang-undang Kanada yang melarang asbes diterapkan pada tahun 2018.

Apakah pelarangan asbes bertentangan dengan aturan perdagangan di bawah Organisasi Perdagangan Dunia?Tidak. Sudah ada kasus uji yang dibawa ke WTO pada tahun 2001. Ini adalah kasus yang diajukan oleh Kanada terhadap Komunitas Eropa atas larangan asbes Perancis. Keputusan WTO adalah bahwa negara memiliki hak untuk melarang asbes “untuk melindungi … kehidupan atau kesehatan manusia”, dalam arti Pasal XX (b) GATT 1994 “.25 Asbes bukanlah bahan bangunan yang ‘murah’ dan beralih ke alternatif non-asbes dimungkinkan tanpa berdampak negatif terhadap ekonomi negara berkembang dan negara industri baruAsbes sering dijual dan dipromosikan di Asia dengan alasan bahwa itu adalah bangunan bahan  yang murah dan  tahan lama Khususnya lembaran atap dan produk semen asbes lainnya, papan isolasi, tali, pipa, penutup lantai dan dinding dll. Hal ini juga ditemukan pada produk gesekan seperti gasket dan bantalan rem. Perlu diingat bahwa negara yang berbeda mungkin memiliki aplikasi industri yang berbeda.Produk yang mengandung asbes “berbiaya rendah” dikutip sebagai argumen dari beberapa orang, sebagai pembenaran untuk terus menggunakan asbes, terutama dalam menyediakan bahan rumah murah bagi masyarakat miskin. Diklaim sebagai “biaya rendah”, gagal mempertimbangkan beban penyakit asbes yang ditimbulkannya dan kompensasi serta biaya perawatan kesehatan untuk penderita ISPA di masa mendatang, risiko paparan bagi mereka yang tinggal di rumah dengan atap beracun yang rusak serta biaya pembersihan dan pengamanan di masa mendatang membuang bahan yang mengandung asbes dari bangunan dan produk lainnya.Biaya ekonomi untuk terus menggunakan asbes tinggi. Sebuah studi WHO 26 baru-baru ini memperkirakan biaya perawatan kesehatan global tahunan yang terkait dengan efek asbes terhadap kesehatan diperkirakan sebesar USD 2,4-3,9 miliar, tidak termasuk biaya tambahan untuk rasa sakit, penderitaan dan kerugian kesejahteraan. Biaya lain termasuk biaya remediasi dan penghapusan, terutama untuk negara-negara yang beralih dari asbes, serta biaya kompensasi, yang mungkin termasuk biaya litigasi yang signifikan untuk beberapa negara. Penelitian terbaru27 menunjukkan tidak ada dampak pada PDB dari pelarangan asbes di lebih dari 60 negara yang telah melarang asbes.Bahkan di tingkat lokal atau regional, penelitian ini menunjukkan di mana ada kehilangan pekerjaan jangka pendek dari pelarangan, kehilangan pekerjaan ini pulih dalam 2 tahun.’Dalam studi kasus regional, kami membandingkan perubahan PDB dan kesempatan kerja dengan perubahan produksi asbes. Data tingkat regional mengungkapkan penurunan pekerjaan sementara di tingkat lokal yang kemudian dibalik. ‘ ‘Data tingkat negara mengungkapkan tidak ada efek negatif yang dapat diamati pada produk domestik bruto (PDB) setelah larangan asbes atau penurunan konsumsi atau produksiAnalisis ini menunjukkan bahwa negara produsen dan konsumen juga tidak akan mengalami efek yang dapat diamati pada PDB di tingkat negara dari larangan atau penurunan konsumsi dan produksi.– Jurnal Internasional Penelitian Lingkungan dan Kesehatan Masyarakat 16 Maret 2018 Biaya penundaan pelarangan, betapapun besarnya pada ekonomi masa depan negara mana pun.‘Ketika biaya kesehatan dan remediasi diperhitungkan, penggunaan asbes tidak hanya menyebabkan tragedi kemanusiaan, tetapi juga bencana ekonomi. Ini adalah pengalaman di setiap negara di mana asbes telah digunakan di masa lalu: biaya perawatan kesehatan, kompensasi, dan remediasi secara kumulatif mencapai miliaran dolar ‘. – Komite Kebijakan Bersama Masyarakat Epidemiologi, 201228

Dengan banyaknya negara yang melarang asbes sejak tahun 1972, sekarang ada banyak penelitian, pengalaman dan bukti seputar kualitas dan harga bahan pengganti yang kompetitif. Teknologi dan bahan pengganti sekarang tersedia untuk semua bahan yang sebelumnya mengandung asbes.29 Ini berarti negara yang melarang asbes sekarang dapat memanfaatkan pengalaman ini untuk beralih dari asbes dengan lebih cepat.

Sebuah studi Bank Dunia yang dilakukan pada tahun 2009 menemukan bahwa biaya langsung untuk mengganti bahan bangunan asbes dengan alternatif yang lebih aman adalah 10¬15% lebih besar, biaya yang kecil mengingat biaya tidak langsung yang jauh lebih besar dalam kesehatan manusia.30

Di negara lain seperti Thailand, harga sebanding, atau bahkan lebih murah untuk alternatif non-asbes 31 menurut survei yang dilakukan oleh kelompok Konsumen Thailand yang membandingkan harga di Provinsi yang berbeda dengan merek lembaran atap yang berbeda. Ada pengganti yang lebih aman untuk produk yang mengandung asbes yang sudah digunakan di Asia dan semua negara yang melarang asbes.32

Untuk atap di lokasi terpencil, ubin beton ringan dapat dibuat dengan menggunakan semen, pasir dan kerikil; dan secara opsional, serat tanaman yang tersedia secara lokal seperti rami, rami, sisal, kacang sawit, sabut kelapa, kenaf, dan bubur kayu. Atap besi galvanis dan genteng tanah liat merupakan bahan alternatif lain. Pengganti untuk pipa semen asbes meliputi pipa besi ulet, pipa polietilen densitas tinggi, dan pipa beton bertulang kawat logam ‘- Collegium Ramazzini, 2015.33

Apakah asbes dapat ‘digunakan dengan aman’ seperti yang dinyatakan oleh negara pengekspor asbes dan beberapa perusahaan pengguna asbes?

Sebagian besar ilmuwan dan peneliti independen dari seluruh dunia serta ILO dan WHO semuanya menolak argumen ‘penggunaan yang aman atau terkendali’ yang dipromosikan oleh industri asbes. Beberapa peneliti dan ilmuwan yang terkait dengan industri asbes berpendapat bahwa ‘penggunaan yang aman’ dimungkinkan berdasarkan penelitian yang didanai industri atau argumen yang salah.

WHO juga dengan jelas mengartikulasikan penentangan terhadap argumen ‘penggunaan aman’. ‘Penggunaan semen asbes yang berkelanjutan dalam industri konstruksi merupakan perhatian khusus, karena tenaga kerja yang besar, sulit untuk mengontrol paparan dan bahan di tempat berpotensi untuk memburuk dan menimbulkan risiko bagi mereka yang melakukan perubahan, pemeliharaan dan pembongkaran ‘. – Organisasi Kesehatan Dunia, 2006 34

Pada tahun 2001 Organisasi Perdagangan Dunia melaporkan:

 ‘Panel juga menemukan bahwa keefektifan “penggunaan terkontrol” secara khusus meragukan bagi industri bangunan dan untuk penggemar DIY [lakukan sendiri], yang merupakan pengguna terpenting produk berbahan dasar semen yang mengandung asbes krisotil.’ WTO menyatakan “… kami mencatat bahwa karsinogenisitas serat krisotil telah diakui untuk beberapa waktu oleh badan internasional. Karsinogenisitas ini telah dikonfirmasi oleh para ahli yang dikonsultasikan oleh Panel, sehubungan dengan kanker paru-paru dan mesotelioma, meskipun para ahli mengakui bahwa krisotil lebih kecil kemungkinannya menyebabkan mesothelioma dibandingkan amfibol. Kami juga mencatat bahwa para ahli menegaskan bahwa jenis kanker yang bersangkutan memiliki tingkat kematian mendekati 100 persen. Oleh karena itu kami menganggap bahwa kami memiliki cukup bukti bahwa pada kenyataannya terdapat penyakit yang serius. risiko karsinogenik yang terkait dengan penghirupan serat krisotil ‘. – WTO, 200135

 Konvensi Asbes Organisasi Buruh Internasional (ILO) 162 1986, sering salah dikutip oleh industri asbes untuk membenarkan ‘penggunaan aman’ atau ‘penggunaan terkendali’ asbes dalam proses pembuatan. ILO sangat prihatin dengan kampanye misinformasi oleh industri asbes pada tahun 2006, ILO mengeluarkan Rekomendasi lebih lanjut untuk memperjelas posisinya.

‘penghapusan penggunaan asbes di masa depan dan identifikasi serta pengelolaan asbes yang tepat saat ini adalah cara paling efektif untuk melindungi pekerja dari paparan asbes dan untuk mencegah penyakit dan kematian terkait asbes di masa mendatang; dan (b) Konvensi Asbestos, 1986 (No. 162), tidak boleh digunakan untuk memberikan justifikasi, atau pengesahan, penggunaan asbes secara berkelanjutan. – ILO, 200636

 

Asbes krisotil dan Konvensi Rotterdam

Konvensi Rotterdam adalah perjanjian multinasional yang didirikan pada tahun 2004 untuk memberikan negara pengimpor hak atas persetujuan yang diinformasikan sebelumnya sebelum menerima impor bahan berbahaya dari negara pengekspor. Selama lebih dari satu dekade, asbes krisotil telah direkomendasikan untuk dimasukkan ke dalam daftar bahan kimia berbahaya (Lampiran III) dari Konvensi Rotterdam. Sebuah panel ilmuwan independen yang ditunjuk untuk Komite Peninjau Kimia Konvensi Rotterdam telah setuju asbes krisotil memenuhi semua persyaratan untuk pencatatan sejak 2006. Oleh karena itu, rekomendasi untuk mencantumkan asbes krisotil telah diajukan ke setiap Conference of the Parties (COP) selama lebih dari satu dekade. Namun, Konvensi Rotterdam mensyaratkan adanya suara bulat agar suatu bahan dicantumkan. Artinya, semua negara pasti setuju. Pada Mei 2017, seperti pada konferensi sebelumnya, sebagian kecil negara dengan kepentingan komersial terus menggunakan asbes, termasuk Rusia, India, Kazakhstan, dan Zimbabwe, memblokir daftar tersebut.

 

Lobi dan informasi yang salah dari industri asbes krisotil

Lobi asbes sering menyangkal bahwa asbes krisotil berbahaya bagi kesehatan dan berupaya menyalahkan penyakit asbes pada jenis asbes lainnya.37 Mereka berpendapat ‘penggunaan yang aman atau terkontrol’ dimungkinkan, meskipun ‘penggunaan aman’ asbes krisotil tidak pernah didokumentasikan. 38 Posisi ini juga tidak didukung oleh lembaga ilmiah independen atau lembaga penelitian terkemuka. Ini termasuk WHO dan ILO.39

Klaim dari industri asbes dan sekelompok kecil peneliti terkait, bahwa serat krisotil larut dalam tubuh dalam 14 hari dan oleh karena itu tidak menyebabkan penyakit asbes, sepenuhnya salah.40

Industri krisotil menggunakan penelitian yang didanai sendiri untuk menyebarkan keraguan dan kebingungan di antara para pembuat kebijakan, menggunakan sejumlah kecil peneliti yang sering menerbitkan, mendukung posisi industri. Tujuannya untuk menunda regulasi dan pelarangan asbes krisotil di negara-negara yang belum melarang penggunaannya.

Seperti yang telah terungkap melalui kasus Pengadilan Inggris pada tahun 2017, sejumlah besar uang juga telah dihabiskan untuk mata-mata industri oleh beberapa orang di industri, dalam upaya untuk melemahkan suara-suara larangan asbes dalam kampanye mereka untuk melarang produk mematikan ini.41 Penggunaan perusahaan hubungan masyarakat untuk melobi pemerintah untuk melindungi pasar krisotil yang vital tetap rutin

Kepentingan banyak perusahaan pertambangan asbes dan industri secara umum diwakili oleh International Krisotil Association (ICA), yang bertekad untuk memperluas ekspor asbes ke dunia Selatan, khususnya ke Asia. Direktur ICA umumnya adalah perwakilan dari tambang asbes di Rusia, Kazakhstan dan Zimbabwe serta perwakilan dari industri produk asbes di India dan Meksiko.ICA menghabiskan banyak dana untuk publikasi dan promosi produk mematikan mereka. Bahkan pemerintah yang mengekspor produk terus mempertahankan secara tidak benar bahwa asbes krisotil tidak berbahaya bagi kesehatan.Mirip dengan industri tembakau, industri asbes telah mendanai dan memanipulasi penelitian untuk menghasilkan temuan yang menguntungkan kepentingannya sendiri. Ini telah membentuk organisasi depan yang mengklaim sebagai lembaga ilmiah ahli, seperti Institut Chrysotile Kanada, Institut Chrysotile Rusia, dan Institut Chrysotile Brasil. Namun, pada kenyataannya, mereka adalah kelompok lobi yang mempromosikan penggunaan asbes secara terus menerus.- Komite Kebijakan Bersama Masyarakat Epidemiologi, 201242 Di Asia, lobi asbes juga diwakili oleh Chrysotile Information Center (CIC). Menurut makalah briefing CIC, CIC memiliki kehadiran regional di 8 lokasi di Asia: Thailand, Vietnam, Malaysia, Kamboja, Sri Lanka, Pakistan, Laos dan Filipina.

 

Bukti dari Australia tentang asbes krisotil

Australia dikenal memiliki tingkat konsumsi asbes per kapita tertinggi di antara negara mana pun, mencapai puncaknya pada tahun 1970-an. Akibatnya, angka kematian mesothelioma di negara itu saat ini termasuk yang tertinggi di dunia. Larangan asbes lengkap diterapkan pada tahun 2003.Meskipun semua jenis asbes, termasuk asbes krisotil, telah dilarang selama lebih dari 15 tahun dan crocidolite selama lebih dari 40 tahun, kejadian mesothelioma di Australia belum berkurang. Badan Keamanan dan Pemberantasan Asbestos menyimpulkan bahwa di Australia saat ini hingga 4.000 orang Australia meninggal setiap tahun akibat penyakit terkait asbes sebagai akibat dari paparan asbes krisotil.Ada bukti yang jelas dan tegas bahwa penambangan asbes krisotil dan impor asbes krisotil ke Australia telah secara langsung menyebabkan ribuan kematian terkait asbes selama beberapa dekade sejak tahun 1930-an. Kami dapat melacak populasi kami pada kebanyakan kasus ISPA, di mana dan kapan pajanan terjadi dan jenis pekerja asbes dan komunitas apa yang juga terpapar. Oleh karena itu, kami dapat menyimpulkan bahwa di Australia saat ini, hingga 4.000 orang Australia meninggal setiap tahun karena semua bentuk penyakit terkait asbes sebagai akibat dari paparan asbes krisotil.Dalam pandangan kami, argumen industri asbes bahwa krisotil aman digunakan dan tidak menyebabkan penyakit terkait asbes adalah informasi yang salah total dan bukan apa yang ditunjukkan oleh bukti di Australia dan di seluruh dunia. Dari pengalaman Australia, penggunaan asbes krisotil secara terus-menerus akan berarti tingkat kanker yang lebih tinggi pada populasi yang terpapar dalam beberapa dekade mendatang termasuk kanker paru-paru, mesothelioma, kanker laring dan kanker usus ‘. – Tn. Peter Tighe, CEO Badan Keamanan dan Pemberantasan Asbes43

 

Bagaimana negara bisa menghilangkan penyakit terkait asbes?

Tidak ada bukti ambang batas untuk efek karsinogenik dari paparan asbes krisotil. Karena itu, rekomendasi utama dari ILO dan WHO adalah bahwa cara paling efisien dan efektif untuk mencegah paparan dan penyakit asbes adalah dengan berhenti menggunakan semua jenis asbes.

Karena beban kesehatan, ekonomi dan lingkungan yang sangat besar di negara dan individu yang disebabkan oleh asbes dan penggunaan asbes krisotil oleh beberapa negara, ILO dan WHO telah bekerja sama dalam mengembangkan program nasional untuk penghapusan penyakit terkait asbes untuk negara-negara anggota44 Mereka bersama-sama merekomendasikan bahwa program harus mencakup pengembangan kebijakan strategis nasional berdasarkan pengembangan profil asbes nasional; peningkatan kesadaran; pengembangan kapasitas; kerangka kerja kelembagaan dan rencana aksi nasional untuk eliminasi penyakit terkait asbes. Garis besarnya tersedia di http:// www.who.int/occupational health/publications/ elim asbestos doc en.pdf?ua=1

Di banyak negara di seluruh dunia, elemen penting dalam memberantas penyakit terkait asbes dan menghentikan penggunaan asbes adalah peningkatan kesadaran dan advokasi oleh mereka yang paling terpengaruh oleh serat mematikan tersebut. Ini termasuk korban penyakit, serikat pekerja, kelompok kesehatan dan lingkungan, profesi medis, media dan ilmuwan yang semuanya bekerja sama untuk mempromosikan bukti internasional yang luar biasa kepada pemerintah mereka, pembuat kebijakan lain serta mereka yang paling berisiko terkena produk mematikan ini.

Komisi Internasional tentang Kesehatan Kerja ((The International Commission on Occupational Health )(ICOH)), masyarakat ilmiah internasional terkemuka di dunia dalam bidang kesehatan kerja dengan keanggotaan 2.000 profesional dari 93 negara, juga merekomendasikan. ‘Untuk mencapai larangan penambangan, penjualan dan penggunaan segala bentuk asbes dan pemberantasan penyakit terkait asbes di seluruh dunia akan mensyaratkan bahwa dokter dan tenaga kesehatan kerja secara bertanggung jawab dan terus-menerus mengungkapkan kekhawatiran mereka, meningkatkan kesadaran dan mengambil tindakan yang diperlukan terkait kebutuhan untuk mencegah penyakit terkait asbes. Menyadari kebutuhan mendesak untuk tindakan terkoordinasi’.45

Untuk informasi lebih lanjut silakan kunjungi situs web WHO atau ILO::

http://www.who.int/ipcs/assessment/public health/asbestos/en/

www.ilo.org/safework/areasofwork/occupational- health/WCMS 360580/lang–en/index.htm

 

 

Referensi

  1. 1. 2013. Minerals Yearbook: Asbestos. United States Geological Survey [Advance Release], U.S. Department of the Interior. http://minerals.usgs.gov/minerals/pubs/commodity/asbestos/myb1-2013-asbes.pdf
  2. Virta, RL. 2006. Worldwide asbestos supply and consumption trends from 1900 through 2003: U.S.Geological Survey Circular 1298. http://pubs.usgs.gov/circ/2006/1298/c1298.pdf
  3. WHO Fact Sheet Elimination of asbestos-related diseases Aug 2 2017.http://wwwwho.int/mediacentre/factsheets/fs343/en/
  4. IPCS, 1998. Environmental Health Criteria 203 – Chrysotile Asbestos. International Programme on Chemical Safety, United Nations Environment Programme, the International Labour Organisation, and the World Health Organization, Geneva; WHO. http://www.inchem. org/documents/ehc/ehc/ehc203.htm;
  5. WTO, 2001. European Communities-Measures Affecting Asbestos and Asbestos-Containing Products. World Trade Organization. 12 March 2001. https://wwwwto.org/english/tratop e/dispu e/135abr e.pdf,
  6. IARC, 2012. International Agency for Research on Cancer. IARC Monographs Volume 100C: Arsenic, Metals, Fibres and Dusts; A Review of Human Carcinogens http://monographs.iarc.fr/ENG/Monographs/vol100C/mono100C.pdf;
  7. WHO, 2014. Chrysotile Asbestos. World Health Organization. http://www.who.int/ipcs/assessment/public health/chrysotile asbestos summary.pdf;
  8. Collegium Ramazzini, 2015. The Global Health Dimensions of Asbestos and Asbestos-Related Diseases. Castello di Bentivoglio, Via Saliceto, 3, 40010 Bentivoglio , Bologna, Italy.
  9. See document WHO/SDE/OEH/06.03, Elimination of Asbestos-related Diseases, WHO, Geneva, 2006, available at http://www. int/occupational health/publications/asbestosrelateddiseases.pdf;
  10. IARC, 1977. IARC Monographs on the Evaluation of Carcinogenic Risk of Chemicals to Man- Asbestos. Vol. 14. International Agency for Research on Cancer, World Health Organization, Lyon, France, pp. 106. http://monographs.iarc.fr/ENG/Monographs/vol100C/ mono100C.pdf
  11. http://monographs.iarc.fr/ENG/Classification/
  12. IARC Monographs on Asbestos Vol 2, 1973: sufficient evidence in humans, sufficient evidence in animals (1) • Vol 14, 1977: sufficient evidence in humans, sufficient evidence in animals (1) • Suppl 7,1987: sufficient evidence in humans, sufficient evidence in animals, 1 http://monographs.iarc.fr/
  13. Ferrante D, Mirabelli D, Tunesi S, et al., 2015. Pleural mesothelioma and occupational and non-occupational asbestos exposure: a case-control study with quantitative risk assessment. Occup Environ Med, Published Online First: 11 Aug 2015 doi:10.1136/ oemed-2015-102803 https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/26265669
  14. Stayner LT, 2015. Para-occupational exposures to asbestos: lessons learned from Casale Monferrato, Italy. Occup Environ Med, Published Online First: doi:10.1136/oemed-2015-103233 https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/26552696 Wagner, J.C., Sleggs, C.A., and Marchand, P, 1960. Diffuse pleural mesothelioma and asbestos exposure in North West Cape Province. Br J Ind Med; 17: 260-271
  15. Journal of Work Environment and Health ‘Asbestos, asbestosis, and cancer, the Helsinki criteria for diagnosis and attribution 2014: recommendations’ by Wolff H, reporter, Vehmas T, reporter, Oksa P, reporter, Rantanen J, reporter, Vainio H.
  16. WHO Fact Sheet Elimination of asbestos-related diseases Aug 2 2017.http://wwwwho.int/mediacentre/factsheets/fs343/en/
  17. Position Statement on Asbestos from the Joint Policy Committee of the Societies of Epidemiology (JPC-SE), June 4, 2012.
  18. https://www.ijpc-se.org/documents/03.JPC-SE-Position Statement on Asbestos-June 4 2012-Full Statement and Appendix A.pdf
  19. WBG, 2009. Good Practice Note: Asbestos: Occupational and Community Health Issues, May, World Bank Group. http://siteresources.worldbank.org/EXTPOPS/Resources/AsbestosGuidanceNoteFinal.pdf
  20. UNHCR, 2005. Procurement and use of material containing asbestos for UNHCR-funded projects. United Nations High Commissioner for Refugees. Inter-Office Memorandum No. 025/2005. 29 March.
  21. Helsinki Declaration, 2014. The Helsinki Declaration on Management and Elimination of Asbestos-Related Diseases. Adopted by the International Conference on Monitoring and Surveillance of Asbestos-Related Diseases, 10-13 February 2014, Finnish Institute of Occupational Health and International Commission on Occupational Health Espoo, Finland. http://www.ttl.fi/en/international/conferences/ helsinki asbestos 2014/Documents/20%20March%202014%20Final%20Signed%20Declaration%20for%20website.pdf
  22. WHO International Program on Chemical Safety who.int/ipcs/assessment/public health/asbestos/en/
  23. IHME Global Burden of Disease http://vizhub.healthdata.org/gbd-compare/
  24. WHO 2014, Asbestos: use, bans and disease burden in Europe
  25. IHME Global Burden of Disease http://vizhub.healthdata.org/gbd-compare/
  26. Lin-RT, Takahashi K, Karjalainen A, et al. Ecological association between asbestos-related diseases and historical asbestos consumption: an international analysis. Lancet 2007; 369-844-49
  27. Cooke WE. 1924, Fibrosis of the lungs due to the inhalation of asbestos dust. BMJ, 1924;2:147.
  28. JPC-SE, 2012. Position Statement on Asbestos from the Joint Policy Committee of the Societies of Epidemiology (JPC-SE), June 4. https://www.ijpc-se.org/documents/03.JPC-SE-Position Statement on Asbestos-June 4 2012-Full Statement and Appendix A.pdf

 

Artikel Asli dapat di Download di : Facts about Chrysotile Asbestos – An Information Resource for Policy Dialogue 2018 Final

Spread the word. Share this post!

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *